Komunikasi

Menjadi ibu rumah tangga itu bisa dikatakan antara seneng dan nggaknya. Dikit sih nggaknya. Senengnya karena kita jadi terlibat langsung dalam proses tumbuh kembang anak. Syukur alhamdulillah karena Allah mempercayakan diri saya dengan amanah menjadi ibu untuk Satya dan calon adiknya sementara saya tetap terus belajar untuk tetus memperbaiki diri. Bukankah kunci keberhasilan anak terletak pada ibunya? Memang seorang ayah juga memegang peran penting dalam membentuk karakter anak, tapi yang 24 jam nonstop menemani anak-anak lebih memiliki pengaruh dalam keberhasilan mereka di masa depan bukan. Tidak hanya bagi anak, seorang istri juga pendukung utama keberhasilan suami.

Nggak senangnya karena dengan begitu seorang ibu rawan kesepian. Mungkin berhenti ngantor dan menunda cita-cita bukan hal yang sulit dilakukan kalau itu demi merawat buah hati lebih dulu dan mengutamakan kepentingan keluarga. Tapi tidak bisa dipungkiri, perempuan bukan makhluk yang sempurna meski kelihatan selalu kuat. Terlebih bila tak memiliki teman bicara yang tepat.

Tidak berarti seorang ibu rumah tangga otomatis memiliki posisi penting dalam hal-hal besar dalam permasalahan rumah tangga. Terlebih bila antara istri dan suami, tidak ada komunikasi yang baik. Karena tidak ada komunikasi yang terjalin baik, “rapat tertinggi” tidak terjadi di antara pasangan lebih dulu. Dan karena itu, masalah sangat pribadi dalam rumah tangga dengan mudahnya diaduk-aduk pihak luar.

Kenapa komunikasi penting? Tentu saja penting, kecuali bila engkau betah menghabiskan seluruh hidupmu dengan orang yang lebih antusias berkomunikasi dengan gadget atau orang-orang yang telah dekat lebih lama dengannya sebelum menikahimu. Tanpa komunikasi yang baik, pihak yang rentan rawan merasa terabaikan. Padahal menjalin komunikasi efektif bisa dimulai dari hal kecil. Sekadar ditanya apa hasil periksa ke bidan hari ini pun wanita mana yang nggak senang.

Sering kali dalam keputusan besar yang ada gandengannya dengan keluarga kecil saya, justru saya yang tahu belakangan, atau tiba-tiba sudah “ditodong” sesuatu yang sebelumnya bahkan tak ada siapa pun yang bertanya tentang pendapat saya lebih dulu. Otomatis tidak ada opsi lain selain berkata “ya” meski dengan setengah hati. Barangkali komunikasi memang perihal sepele, tapi rentan membawa siapa pun ke dalam konflik bila menyepelekannya.

Iya saya juga bukan super women yang sempurna, melainkan butuh proses yang panjang. Berpindah kebiasaan dari perempuan karier menjadi ibu rumah tangga dengan tanggung jawab yang sangat berbeda memang bukan hal mudah. Meski hanya ibu rumah tangga, tentu saja saya masih butuh belajar dan terus mengembangkan diri. Juga selalu membutuhkan dukungan baik itu moral atau spiritual. Sering kali saya mudah tersulut dan tak bisa menahan emosi terhadap hal-hal yang tak sesuai pikiran dan hati. Lebih tepatnya lambat memahami kondisi yang terjadi. Meski sebetulnya kondisi demikian patut dimaklumi. Proses perkenalan kami yang sangat sebentar sebelum menikah, dilanjut kehidupan pernikahan yang cukup disibukkan berbagai kepentingan luar, membuat proses pencarian pola komunikasi terbaik pun terasa membutuhkan waktu yang lebih panjang.

Saya dan suami juga tengah menjalani proses demi proses untuk bisa memiliki pola komunikasi yang efektif demi menjalankan sebuah keluarga yang ternyata dibangunnya lebih rumit ketimbang membuat sebuah gedung. Mengingat meski pernikahan sudah berjalan 3 tahun, tapi kesalahpahaman karena pola komunikasi yang belum matang masih sering terjadi. Semoga saja itu masih tergolong wajar. Terkadang pula ketika muncul konflik, yang terjadi adalah masing-masing dari kami menyendiri, maksudnya supaya tidak berbenturan. Padahal kalau menurut saya, itu sama saja nyicil bikin bom waktu.

Saya tahu pria bukan semacam cenayang yang bisa menebak kode, perempuan juga bukan makhluk misterius sehingga terlalu sulitnya dimengerti. Keduanya hanya bisa dijembatani dengan pola komunikasi yang efektif. Keduanya hanya bisa dilalui bila masing-masing juga sadar bahwa berumah tangga sudah lebih berbeda bersikapnya ketimbang ketika masih single. Saya selalu berharap dan selalu berusaha agar proses komunikasi dan pembelajaran memperbaiki diri ini berjalan semestinya dan menemui titik terang. Sehingga siapa pun juga turut menghargai bahwa kami telah berada dalam institusi pernikahan, di mana pendapat dan keputusan terpenting berada di tangan suami istri tanpa boleh diganggu gugat terlebih dahulu, sebelum dibawa keluar untuk menemukan solusi yang sifatnya lebih umum.


Romadhon hari ke-11
(16 hari menuju HPL)

Iklan

4 thoughts on “Komunikasi

  1. Paling suka kalimat ini,
    Saya tahu pria bukan semacam cenayang yang bisa menebak kode, perempuan juga bukan makhluk misterius sehingga terlalu sulitnya dimengerti.
    😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s